Lalat adalah serangga yang biasa ditemukan di berbagai tempat, termasuk rumah, restoran, dan tempat-tempat umum lainnya. Meskipun mereka sering dianggap sebagai hama yang menjengkelkan, banyak orang tidak menyadari bahwa lalat juga dapat menjadi pembawa penyakit yang berbahaya.

Oleh sebab itu, Anda perlu mempertimbangkan jasa pembasmi lalat untuk mengatasinya. Dalam artikel ini, kami akan membahas berbagai penyakit yang dapat ditularkan oleh lalat serta langkah-langkah yang dapat diambil untuk melindungi diri dari ancaman kesehatan ini.

Penyakit yang Ditularkan Lalat

Salah satu penyakit yang paling terkenal yang dapat ditularkan oleh lalat adalah diare. Lalat sering kali hinggap di sampah dan bahan organik lainnya yang mengandung bakteri dan parasit penyebab diare seperti Salmonella, Escherichia coli (E. coli), dan Shigella.

Ketika lalat ini berpindah dari sumber makanannya yang terkontaminasi ke makanan atau permukaan yang lain, mereka dapat membawa mikroorganisme berbahaya yang kemudian masuk ke dalam tubuh manusia melalui makanan atau kontak langsung.

Selain diare, lalat juga dapat menjadi pembawa penyakit menular lainnya seperti tifus dan kolera. Bakteri penyebab tifus, Salmonella typhi, dapat ditularkan melalui lalat yang terkontaminasi oleh feses manusia yang mengandung bakteri tersebut.

Sementara itu, kolera disebabkan oleh bakteri Vibrio cholerae yang dapat hidup di saluran pencernaan lalat. Jika lalat tersebut menginfeksi makanan atau minuman, maka orang yang mengonsumsinya dapat terkena kolera.

Baca juga:  Kekeringan Mulai Melanda, Warga Blitar Kesulitan Cari Air Bersih

Selain bakteri, lalat juga dapat menjadi vektor bagi beberapa jenis parasit seperti cacing tambang. Cacing tambang adalah cacing parasit yang hidup di usus manusia. Telur cacing tambang dapat berpindah ke tangan atau kaki lalat saat hinggap di feses manusia yang terinfeksi.

Jika lalat tersebut kemudian hinggap di makanan atau permukaan lain, mereka dapat mentransfer telur cacing tambang ke tempat baru. Jika seseorang mengonsumsi makanan yang terkontaminasi telur cacing tambang, ia dapat terinfeksi dan mengalami gejala seperti gatal-gatal, diare, dan kelelahan.

Selain itu, lalat juga dapat menyebarkan penyakit seperti demam berdarah. Lalat Aedes aegypti adalah vektor yang terkenal dalam penyebaran virus dengue.

Lalat ini menggigit manusia yang terinfeksi virus dengue dan kemudian dapat menginfeksi orang lain melalui gigitannya yang berikutnya. Virus dengue dapat menyebabkan gejala seperti demam tinggi, nyeri sendi, dan ruam kulit yang parah. Jika tidak diobati dengan tepat, infeksi virus dengue dapat menjadi fatal.

Tindakan Pencegahan yang Bisa Dilakukan

Untuk melindungi diri dari penyakit yang ditularkan oleh lalat, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat diambil. Di antaranya:

Jaga kebersihan lingkungan

Pastikan area sekitar rumah atau tempat tinggal Anda tetap bersih dan terorganisir. Buang sampah secara teratur dan simpan dalam tempat sampah yang tertutup rapat. Jaga kebersihan dapur dan toilet agar tidak menarik lalat.

Gunakan kawat kasa atau jaring anti-lalat

Pasang kawat kasa atau jaring anti-lalat pada jendela, pintu, dan ventilasi untuk mencegah lalat masuk ke dalam rumah. Periksa dan perbaiki jaring yang rusak secara teratur.

Tutup makanan dengan rapat

Selalu tutup makanan dan minuman dengan rapat untuk mencegah lalat hinggap dan mengontaminasi makanan tersebut. Hindari meninggalkan makanan terbuka di meja atau dapur yang dapat menarik perhatian lalat.

Gunakan perlindungan diri

Jika Anda tinggal di daerah yang rawan penyakit yang ditularkan oleh lalat seperti demam berdarah, gunakan pakaian yang melindungi tubuh, termasuk lengan panjang, celana panjang, dan sepatu tertutup. Gunakan juga produk repellent (pencegah) serangga yang mengandung DEET untuk melindungi kulit dari gigitan lalat.

Hindari genangan air

Lalat sering berkembang biak di genangan air yang tidak mengalir. Periksa dan hilangkan tempat-tempat yang dapat menjadi sarang lalat, seperti bak mandi yang tidak terpakai, tumpukan daun basah, dan penampungan air yang tidak terlindung.

Baca juga:  Cegah Kanker Serviks, Dinkes Kota Blitar Digelontor 2 Ribu Vaksin HPV

Jaga kebersihan hewan peliharaan

Jika Anda memiliki hewan peliharaan, pastikan mereka tetap bersih dan sehat. Bersihkan kandang atau area tempat hewan peliharaan tinggal secara teratur untuk mencegah penyebaran penyakit yang dapat ditularkan oleh lalat.

Hindari kontak langsung dengan lalat

Hindari kontak langsung dengan lalat, terutama saat sedang makan atau mempersiapkan makanan. Jika ada lalat yang terlihat di sekitar makanan atau minuman, jauhkan mereka segera.

Konsultasikan dengan tenaga medis

Jika Anda mengalami gejala penyakit yang diduga ditularkan oleh lalat, seperti demam tinggi atau diare yang parah, segera konsultasikan dengan tenaga medis untuk diagnosis dan perawatan yang tepat.

Dalam menghadapi ancaman penyakit yang ditularkan oleh lalat, kesadaran akan kebersihan dan tindakan pencegahan yang tepat sangat penting.

Dengan menjaga kebersihan lingkungan, melindungi makanan, dan menghindari kontak langsung dengan lalat, kita dapat mengurangi risiko terkena penyakit dan menjaga kesehatan kita serta keluarga. Selain itu, Anda juga bisa menggunakan jasa pembasmi lalat dari Fumida.

Dengan tim yang andal dan profesional di bidangnya dari Fumida, akan membantu Anda membasmi lalat di rumah sampai tuntas.

Iklan