Jamur pada kulit dapat menjadi masalah yang sangat mengganggu, baik dari segi kenyamanan maupun penampilan. Untuk mengatasi masalah ini, obat antijamur sering kali menjadi solusi pertama yang dicari.

Namun, tidak semua obat antijamur memerlukan resep dokter. Ada beberapa jenis obat antijamur yang dijual bebas dan dapat digunakan sobat untuk mengatasi infeksi jamur ringan.

Berikut ini adalah beberapa jenis obat antijamur yang umum dijual bebas di apotek. Yuk langsung disimak!

Klotrimazol

Klotrimazol adalah salah satu obat antijamur yang paling umum digunakan dan tersedia dalam berbagai bentuk seperti krim, salep, dan tablet hisap. Obat ini efektif dalam mengobati berbagai infeksi jamur, termasuk kurap, kandidiasis, dan tinea versicolor.

Cara penggunaan klotrimazol cukup mudah, sobat hanya perlu mengoleskan krim atau salep ini pada area yang terinfeksi 2-3 kali sehari selama beberapa minggu.

Baca juga:  Angka Stunting Capai 21,8 Persen, BKKBN Kumpulkan Bidan se-Jatim di Blitar

Mikonazol

Mikonazol juga merupakan pilihan populer sebagai obat antijamur yang dijual bebas. Obat ini tersedia dalam bentuk krim, bedak, dan cairan spray. Mikonazol sangat efektif dalam mengatasi infeksi jamur pada kulit dan kuku.

Sobat bisa menggunakannya dengan cara mengoleskan pada area yang terinfeksi dua kali sehari. Pastikan sobat melanjutkan penggunaan beberapa hari setelah gejala hilang untuk memastikan jamur benar-benar hilang.

Terbinafin

Terbinafin adalah obat antijamur yang kuat dan sering direkomendasikan untuk infeksi jamur yang lebih sulit diobati. Obat ini tersedia dalam bentuk krim dan gel. Terbinafin bekerja dengan cara menghentikan pertumbuhan jamur.

Sobat hanya perlu mengoleskan obat ini sekali sehari pada area yang terinfeksi selama satu hingga dua minggu, tergantung pada tingkat keparahan infeksi.

Ketokonazol

Ketokonazol adalah obat antijamur yang efektif dan tersedia dalam berbagai bentuk, termasuk krim, sampo, dan tablet. Untuk infeksi kulit, krim ketokonazol bisa menjadi solusi.

Obat ini bekerja dengan menghentikan pertumbuhan jamur dan membantu meredakan gatal serta iritasi yang disebabkan oleh infeksi. Sobat bisa mengoleskan krim ini sekali atau dua kali sehari pada area yang terinfeksi.

Tolnaftat

Tolnaftat adalah obat antijamur yang sering digunakan untuk mengobati infeksi jamur pada kaki, seperti athlete’s foot. Obat ini tersedia dalam bentuk krim, bedak, dan spray. Tolnaftat bekerja dengan menghambat pertumbuhan jamur pada kulit.

Sobat bisa menggunakannya dua kali sehari pada area yang terinfeksi dan melanjutkan penggunaan selama dua minggu setelah gejala hilang untuk mencegah kambuhnya infeksi.

Baca juga:  Mengapa Tubuh Kita Memerlukan Vitamin K?

Tips Penggunaan Obat Antijamur

  • Kebersihan: Pastikan area yang terinfeksi selalu bersih dan kering sebelum mengoleskan obat antijamur.
  • Kepatuhan: Ikuti petunjuk penggunaan obat dengan disiplin untuk memastikan infeksi benar-benar hilang.
  • Konsultasi: Jika infeksi tidak kunjung membaik atau malah semakin parah, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang lebih tepat.

Dengan mengetahui jenis-jenis obat antijamur yang dijual bebas, sobat dapat lebih mudah menentukan pilihan yang tepat untuk mengatasi infeksi jamur.

Selalu ingat untuk membaca petunjuk penggunaan dan konsultasikan dengan apoteker jika sobat memiliki pertanyaan tentang cara penggunaan obat yang benar. Cari tahu informasi lengkap seputar obat-obatan farmasi hanya di laman pafimamberamoraya. Semoga bermanfaat!

Iklan